sebuah taklimat budaya berfoya-foya secara serius

Sunday, May 31, 2009

Episode Satu: Pilot/ Kwai


Aku mengimbas kembali pengalaman-ku di London pada tahun 2005, bersama kawan-ku Jack di sebuah restoran di Kelana Jaya
" Yang aku tahu brother, aku terjaga, aku menggosok mata-ku, dan tidak-ku sangka aku berada di bilik lain."

 Lalu aku lihat di luar tingkap. Terdapat sebuah cathedral dan sekumpulan orang yang ingin ke tempat tersebut. Lalu aku teringat  dan sedar bahawa hari ini hari Ahad, dan ku menutup mata dan berfikir apa telah terjadi semalam. Lalu jantung-ku berdegup lebih kuat seketika. Aku terus mengipas selimut-ku dan lagi-ku terkejut. Aku berada dalam keadaan ranjang. ' Holy shit !', Aku sedar terdapat sepasang kaki yang putih- gebu di sebelah-ku. Aku menaikkan selimut lebih tinggi dan kelihatan gadis yang bertubuh ramping, rambut-nya strawberry blonde, tapi sayang, wajah-nya tidak begitu cantik. Not my taste, put it that way. Aku terus pusing di sebelah kiri-ku dan terasa jantung-ku berhenti bergedup seketika. Terdapat seorang gadis juga, dalam keadaan ranjang yang in all honesty, she's a bit plum. Tapi rambut-nya begitu cantik dan muka-nya ala- ala KATIE HOLMES. 

Aku berasa kaku, aku terus melangkah keluar dari katil tersebut dan bergegas ke bilik air. Aku membasahi muka-ku, dan panik, ingin mengimbas kembali apa yang telah terjadi malam semalam. Aku hendak menghubungi rakan-ku tetapi telefon bimbit dan pakaian-ku berada di luar, dan lebih- lebih lagi, apa boleh-ku buat? Keluar dari tandas dalam keadaan ranjang dan memakai pakaian-ku lalu cabut? Atau menghubungi rakan-ku Jack yang keluar bersama-ku malam semalam. Aku melihat diri-ku di depan cermin dan berkata 'what have you done to yourself?!'' Terdapat pelbagai soalan yang ingin-ku tanya-kan, tapi most importantly, if anything happened, well of course it happened, but was I protected?. SIGH. Aku harus memberani-kan diri dan keluar dari bilik air, dan menanya beberapa soalan kepada gadis- gadis tersebut tentang apa yang berlaku.

Aku membuka pintu perlahan- lahan, dan menjenguk kepala-ku ke bilik. Gadis- gadis tersebut telah pun bangun dan sedang menghisap rokok sambil melihat permandangan luar. 

..bersambung

Wednesday, April 29, 2009

Musim Kedua Akan Tiba

Harap Maklum,

Musim kedua Blog PMT akan kembali tidak lama lagi. Terima kasih kepada para pembaca musim pertama. Kami dari blog PMT akan berjanji untuk memberi nukilan- nukilan yang lebih padu dan kemas kini yang lebih lanjut pada musim seterusnya. 

by the way, having a writer's block is such a bitch. Lagi - lagi di Kuala Lumpur ini, yang mempunyai talian internet yang menghampakan. Sekian guys.

KT.

(musim kedua PMT bermula hujung bulan April)

Wednesday, April 15, 2009

Itu Bukan Stail Aku

Aku membelek- belek majalah GLAM lelaki edisi ke empat selepas makan tengah hari bersama papa-ku
Dan kelihatan terdapat artikel tentang RAJA ENDON MASTURA. Aku berfikir seorang diri, "isn't she gorgeous?". Wira, kamu memang seorang yang bertuah dan memang PMT walaupun tidak mengisi borang. Pada pendapat-ku, si dia mempunyai wajah yang amat jelita, dan keunikan rupa paras Melayu yang unggul dan klasik. If only she's single. Or if only I'm employed with lots of money. Namun demikian, hidup harus diteruskan dan aku perlu berjuang dalam situasi yang amat tertekan ini.

Hendak-ku ke cerita tentang malam semalam. Seperti biasa, blog ini tidak dikemas-kini secara kerap berbanding dengan dahulu atas sebab- sebab tertentu. It's just a phase, I guess. Kadang- kala, hidup aku penuh dengan drama dan aksi- aksi yang begitu menarik, kadang- kala hidup-ku lebih membosankan dari orang- orang tua yang telah lama pencen. Walau bagaimanapun, malam semalam is worth telling.

Aku berjumpa dengan teman lama-ku Zacky, seorang pemuda PMT yang berkacukan Iran. Kacak orang-nya. Dia juga seorang bakal usahawan yang aku rasa akan mencapai kejayaan tidak lama lagi. Terdapat laman web kerja-nya yang aku rasa akan membangunkan perniagaan tanah air, tapi lucu-nya, Zacky mempunyai libido yang tidak boleh dikawal. If he feels like it, he'll get it, walaupun di dalam pejabat. Memang gila Zacky ini.

2345 di Lorong Damai, "Jalan Arab"
Zacky seperti biasa, menghisap shisha sambil menceritakan kepada-ku hanya 30% tentang hidup dan peniagaan, dan kesemua-nya tentang perempuan- perempuan yang telah berjumpa, bertemu janji dan score, dengan ketelitian cerita yang amat grafik. Antara wanita yang telah Zacky score dalam awal 2009 ini termasuk seorang gadis Thai yang merupakan model bikini, seorang wanita Indonesia yang merupakan pelakon yang up and coming, seorang wanita Russia yang bekerja di duta, dan juga seorang Jerman yang merupakan seorang guru di sini. Zacky, satu nasihat kepada kamu, protected always, okay?

" Kau nak tak teman aku pergi hot spot di Jalan P. Ramlee?" tanya Zacky kepada-ku

" Ada apa di sana? " aku tanya secara naive.

" Girlsssss brotherr!. Terlalu banyak awek kat sana sampai kadang- kadang kau boleh jadi gila untuk pilih mana satu kau nak! "

" Serious? Tapi Zacky, gua not in the mood, brother. Plus, aku pakai selekeh gila, " ( Seluar pendek dan baju kemeja lengan pendek dari UNIQLO sahaja ). 

" Jangan risau Kwai. Ikut aku je. "

0021
Tiba- tiba aku berada di depan PALACE CLUB. Dan kelihatan pusat istirehat ini memang usang, tidak seperti pusat- pusat istirehat lain yang biasa aku pergi di kota. Aku sudah syaki sesuatu.

Memang-ku sangka pun, tempat ini adalah sebuah rumah pelacuran yang diselimuti wajah pusat kesihatan. Aku dan Zacky telah dijemput oleh seorang lelaki Cina yang kurus dan tinggi, dan agak lemah lembut gaya-nya. Dia suruh aku dan Zacky duduk di sebuah sofa panjang, sambil menyalakan rokok untuk kita. Dan tidak sampai lima minit, ketibaan 15 pemuda-pemuda dari China yang kelihatan penuh mekap dan berpakaian begitu seksi di depan mata kita. Mereka, tidak silap aku, berumur lingkungan 18- 22 tahun sahaja. Senyuman mereka mesra mengalu- alu aku dan Zack bermalam bersama mereka. Aku kaku sebentar. Aku tahu aku pernah berdepan dengan ramai perempuan dalam hidup-ku tetapi tidak-ku pernah ke tempat- tempat macam ini. Ini bukan stail aku.

Lalu aku pandang muka Zacky dan berbisik "Kau serious ke tentang ini? Aku tak mahu, Aku nak beredar dari sini!"

"Bertenang Kwai, aku tahu kau tak pernah ini semua, saje nak tunjuk kau. Ingat, aku member kat sini sebab tu kita dapat masuk dengan senang tadi. Tetapi, kalau kau mahu, aku ada duit sekarang,"

"Tak- apa la Zacky, ini bukan stail aku. Playboys don't pay for sex,"

Lalu kita berminta maaf kepada lelaki Cina tersebut kerana tidak sudi bermalam dengan 15 gadis tersebut dan berjalan keluar ke kelab itu. Di jockey tersebut kelihatan berbiji- biji kereta yang aku tahu kepunyaan VVIP. Betapa sulit-nya kegelapan Kuala Lumpur. 

Dan lebih- lebih lagi, aku balik ke kereta Zacky dan melihat Amanda telah memberi satu miss call. Sigh.

Sekian guys.

1424 Subang Jaya
KT

Friday, April 10, 2009

Pertemuan Bersama Sahabat Lama



Di sini aku, sekarang, tidak mempunyai sebarang projek dan kerja untuk-ku laksanakan
Jikalau seminggu dua aku tidak kisah, malah setelah tamat projek hari itu, tiada apa kerja yang boleh-ku cari. Akibat krisis ekonomi yang melanda di seluruh dunia, banyak projek- projek tersekat, ataupun dibatalkan. Di sini, aku di rumah ibu bapa-ku, menganggur hampir sebulan setengah, hanya bergantung kepada simpanan- simpanan lepas. Wang-ku semakin nipis, dan terdapat beberapa bil yang masih belum langsai. Aku menempah sebuah meja berbentuk L baru untuk-ku membuat kerja dan melukis, dan ia perlu dibayar minggu depan. Habis. Dengan dukacita-nya aku boleh kata aku juga dalam gawat. Lari sini, lari sana, jimat sini, jimat sana, tetapi akhirnya krisis melanda-ku.

Hari ini agak menenangkan. Seperti biasa, mama akan menjamu aku dengan pelbagai jenis makanan yang sedap- sedap, terutamanya makanan kampung yang merupakan kegemaran-ku seperti jering, sambal terung, lauk lemak cili api dan juga ikan keli berlada. Tetapi oleh kerana mama tahu akan gaya hidup-ku yang sihat, mama telah masakkan nasi perang untuk-ku. Lucu sekali.

1345 dan tamat menjamu selera bersama ibu bapa
Kerana aku berjanji kepada ibu bapaku yang aku akan tinggal bersama mereka selama 10 hari, kerana tidak mempunyai apa kerja untuk dibuat, mama amat gembira akan kehadiran-ku. Hari- hari mama akan masak makanan kegemaran-ku dan kita sekeluarga akan menjamu selera di restoran- restoran yang kita gemar sejak dahulu lagi, dari PRIME di hotel LA MERIDIEN hingga ke KOGETSU di SAUJANA RESORT. 

Nampak gaya-nya aku akan bertambah berat badan jika aku tidak menunaikan larian di treadmill. Hari ini juga amat panas jadi aku bersantai di kerusi malas sambil membaca surat khabar dan cerita- cerita pendek karyaan J.G BALLARD. Aku juga melayari laman- laman web yang bertemakan pakaian lelaki dan rekaan untuk membuang masa. Aku telah berjanji dengan rakan-ku Andy untuk berjumpa dengan-nya pada pukul 5 petang nanti. Jadi untuk membuang lagi masa-ku, aku hanya duduk di depan laptop dan memuat turun lagu- lagu baru. Antaranya ialah THERE WILL BE TEARS dari MR. HUDSON, sebuah artis dan rakan dari London. Aku diperkenalkan oleh rakan-ku Wilkie, yang merupakan pemain drum untuk kugiran ini. Lagu ini merupakan lagu pertama mereka di bawah bimbingan KANYE WEST dan syarikat rakaman beliau, G.O.O.D MUSIC.

1727 di sebuah kedai mamak berdekatan
Setelah tidak berjumpa dengan Andy hampir 3 bulan, kami berborak dan mengulas perkara- perkara yang kita tidak sempat kami ceritakan. Hidup Andy semakin sibuk katanya, tetapi dia telah melakukan satu perbuatan yang agak juicy sejak kebelakangan ini.

"Andy, what's the story? Apa cerita yang paling panas yang kau hendak ceritakan kepada-ku?" kata-ku.

"I'm two-timing bro. It's been a month and even my dad knows it. Setiap kali aku membawa-nya ke rumah-ku, bapa-ku akan kantoi aku brother. Mula- mula dia tak kata apa-apa, tapi satu hari itu, dia kata kat aku, I hope she knows that you have a girlfriend although she's abroad. She needs to get the clear picture, and you have to do the explanation,"

" Pergh! Betul kata bapa kau, tapi apasal dia boleh sokong perbuatan kau depan mata dia sendiri?" aku tertanya sambil menghirup teh halia-ku yang panas.

"Sejak arwah mama-ku meninggal, bapa aku memang masih sayang dia gila- gila Kwai. Siap ada gambar size A1 kat depan katil, tapi apa kan daya, life goes on dan dia mempunyai teman wanita sekarang...Tetapi dia masih membawa perempuan berlainan ke rumah. Dan solusi-nya? Dia jujur kepada semua, dan kerap kali ia berfungsi. Kejujuran tetap cara yang paling bagus,"

"Aku tabik buat Encik Seow. Dia tu memang playboy,"

"Tahu takpe!"

2345
Memang tak hairan-lah kenapa bapa Andy begitu ligat. Beliau berusia 63 tahun dan masih bekerja di pejabat pada waktu pagi, dan pada waktu malam, beliau merupakan seorang guru besar di sebuah akademi tarian- tarian klasik seperti cha-cha, rhumba, dan salsa. Memang ligat. Memang aku tabik. Sebab itu-lah beliau mempunyai ramai contact perempuan.

Layan pulak lagu MR.HUDSON ni malam- malam. Sekian guys.

0023 Subang Jaya,
KT

Thursday, April 9, 2009

Pengumuman: Maaf Atas Tidak Kemaskinikan Blog

Tiba- tiba banyak benda yang melimpah di dunia-ku
Jadi, harap maklum kerana sejak kebelakangan ini, terdapat perkara- perkara yang ingin-ku aturkan sebelum bermula menulis blog seperti biasa. Pada April 01 2009, aku telah pergi melancong untuk menenangkan fikiran selama sepuluh hari, dan kini aku kembali ke Putra Heights, dan mulai hari ini, atau-pun esok, blog akan berjalan seperti biasa.

Segala kesabaran dan sokongan para pembaca tetap disanjungi.

0939 Putra Heights,
KT

Sunday, March 29, 2009

Menyimpul Tie


Bukan untuk membenci, tapi aku rasa aku harus melakukan sesuatu
Apabila aku sedang bermesyuarat bersama pelanggan-ku di hotel MANDARIN ORIENTAL, aku memerhatikan bahawa ramai lelaki yang tidak menyimpul tie mereka dengan betul.

Bukan untuk mengumpat, kerana sifat itu bukan dalam diriku, jadi izinkan aku mengajar?

2210 Putra Heights,
KT

Kejutan Yang Paling Istimewa


Akhirnya, aku dapat menjamu selera bersama Amanda 
Setelah habis projek-ku membina model, aku pun telah mendapat advance dari pelanggan-ku, lalu mengajak Amanda bersama-ku untuk makan malam. Secara spontan, aku memberi SMS kepada-nya dan memberitahu tentang sebuah restoran yang dirahsiakan oleh pihak umum, atas tahap ekslusif-nya. 

"Baiklah, jumpa you di sana at 8pm sharp?" kata Amanda di dalam SMS tersebut.

"Yes!," aku menjerit tanda gembira dan bergegas ke almari-ku untuk memilih baju. Aku terkejut atas lawaan-ku yang begitu mudah. Tiba- tiba telefon bimbit-ku bergetar sekali lagi tanda SMS. Amanda bertulis sekali lagi;

"Kwai, jangan buat reservation kerana I dah buat-kan,"

Wow....aku speechless. Keyakinan diri-nya menyerlah dan aku terkejut akan perbuatan-nya yang lancar. Ini agak intimidating bagi-ku namun aku hanya boleh berlakon yang semua ini biasa sahaja.

1815 di tempat kediaman-ku
Katil-ku penuh dengan baju-baju yang telah-ku cuba untuk memakai, tapi gagal dijadikan sebagai outfit malam ini. Sifat cool yang ingin-ku pupuk haram dilangsungkan. Aku menjadi agak gementar seketika, tidak-ku sangka ajakan Amanda ke makan malam boleh menjadikan-ku sebegini. 

Amanda merupakan, pada pendapat-ku "perempuan melayu terakhir", seorang gadis yang semua para PMT ingin settle down bersama-nya. Maklum-lah, dia merupakan pilihan mama, namun aku masih 24, dan gambaran aku bercincin dan memegang cahaya mata masih jauh dalam minda-ku. Tapi aku juga berfikir sampai mana akan-ku berperangai sebegini. Mungkin kerana aku melihat Dato'-Dato' atau VIP-VIP yang ingin berbini muda menjijikkan bagi-ku, jadi aku berbuat begini dan berazam akan menjadi suami soleh terakhir, dan cukup secure akan perangai-ku semasa aku bujang.

Aku menghembus nafas-ku dan menutup mata seketika, dan sebelum itu telah menyusun kemeja- kemeja dan seluar panjang-ku secara set dan bersebelahan. Aku berkata seorang diri,

"Mana aku tunjuk-kan dengan jari-ku, itu-lah yang aku akan pakai pada malam ini, tetapi aku harus memusing badan-ku selama setengah minit dan tunjuk ke arah baju-baju tersebut secara rawak,"

"Dup!!," aku terjatuh akibat memeningkan diri sendiri dari pusingan tersebut dan memilih untuk memakai kemeja dari PRADA, seluar jeans dari ACNE dan kasut kulit dari PUMA X ALEXANDER MCQUEEN.

2003
Mengikut jam tangan-ku, aku sampai di restoran tersebut agak lambat, tetapi aku yakin bahawa aku akan berada di sana pada tepat masa-nya kerana jam tangan-ku sentiasa 10 minit awal. Apabila aku masuk di dalam restoran tersebut, aku memberitahu para hostess akan nama Amanda dan jam lapan malam yang telah dibuat reservation, hostess tersebut menyuruh aku naik ke atas di ruang private dining room. Aku hairan kenapa aku disuruh naik ke atas sedangkan aku hanya ingin makan malam bersama Amanda sahaja.

Aku naik di atas dengan perasaan yang amat runsing dan tiba- tiba ku dengar jeritan

"SURPRISE, KWAI! HAPPY BIRTHDAY!!"

Aku betul- betul terkejut. Kelihatan rakan- rakan karib-ku Shaf, Jack, D, Az, Amz dan ramai lagi semeja di bilik tersebut, dan Amanda di tengah- tengah berpakaian dress off shoulder bewarna beige. Aku hanya boleh berdiri tegak dan kaku atas kejutan ini. Hari jadi-ku sebenarnya sehari yang lalu tetapi aku selalu memberitahu orang bahawa aku suka berseorang di hari jadi-ku untuk merenung dan berfikir tentang perbuatan-ku dan cita- cita-ku pada masa depan.

Dengan perasaan yang masih tergamam, makan malam bermula dan aku telah memesan hidangan mixed roast fish yang amat lazat. Sambil-ku makan, sambil-ku berterima kasih dan menanya khabar rakan- rakan-ku dan juga meminta maaf kepada mereka atas kesombongan-ku sewaktu aku sibuk bekerja.

Aku duduk bersebelahan dengan Amanda tetapi tidak sempat untuk berbual panjang atas tetamu- tetamu lain yang ingin aku layan. Kek hari jadi juga telah dianjurkan oleh Amanda dan Dila, siap bertulis "PLAYBOY MELAYU TERAKHIR". Aku hanya boleh ketawa atas perbuatan mereka dan tidak berhenti berterima kasih kepada semua yang hadir.

Apabila sedang menjamu kopi aku berbisik kepada Amanda

"Boleh-ku membayar balik dinner ini dengan dinner tetapi hanya untuk kita berdua sahaja,?"

"I'm here for the whole week so you know what to do. Glad you liked the surprise...,"

Akan bersambung

2137 Putra Heights,
Kwaidan Tarmizi

Thursday, March 26, 2009

Episode 3:Defining The Unraveling

1447, Harrods KLCC

Sesudah meeting ku berakhir bersama Tuan Eric, seorang tauke besar hydrophonics di Asia Tenggara di Dome KLCC, aku pun terus ke Harrods yang baru sahaja dibuka di KLCC. Setelah tiba, semuanya memandangku kerana kebanyakan yang datang di sana adalah makcik makcik yang ingin mencari dining ware untuk rumah masing masing. 

Meeting bersama Tuan Eric sungguh menakjubkan. Sememangnya Agro-Business sedang boom di malaysia, kekurangan tanah dan juga keinginan rakyat untuk melaburkan wang wang mereka kedalam business kelapa sawit juga menjadikan faktor kekayaan Tauke Eric. Walaupun dengan business yang berkos rendah, dan proven return on investment yang sangat tinggi juga membuat kan Tuan Eric kini mempunyai 24 bangunan kos rendah di seluruh asia tenggara. Di Malaysia sahaja dia mempunyai 4 flat cost rendah. Bangunan yang sekurang kurangnya mempunyai 15 tingkat itu semua nya bukan diduduki oleh manusia mahu pun burung layang layang. Namun, setiap rumah didalam flat Tuan Eric di penuhi dengan bekas bekas Hydrophonic.

Bayangkan betapa banyak output yang di perolehi oleh Tuan Eric dalam masa sebulan. Dengan pelaburan RM 2 juta yang di perolehi dari SME Bank pada tahun 2006, Tuan Eric terus memperolehi lot lot ITM yang dahulunya terletak di Manjung, Perak. 25 Lot 2 tingkat itu telah diperolehi dengan mudah nya. Katanya, setelah mendapat cek dari SME Bank, beliau terus ke pejabat mara dengan membawa 4 guni. Disamping itu, beliau turut membawa Letter of Intent yang masih belum ditandatangani kepada Tuan Idris Jusoh. Lawyer beliau, En Aziz Musa, salah seorang peguam top dari Azmi Associates turut mendampingi beliau.Setelah memberi tahu intention beliau, beliau terus menanda tangani LOI dan juga  Sales and Purchase agreement bersama Tuan Idris Jusoh.

2 Bulan kemudian, sayur bayam nya terus menjadi barangan yang agak hot di pasar pasar borong di seluruh Peninsular Malaysia. 12 bulan seterus nya, beliau telah men-set up kan real estate division dan sejurus selepas itu, syarikat nya terus bergerak dengan lebih agressif untuk memperolehi rumah rumah pangsa yang kurang hot di Vietnam, Thailand, Sabah dan Indonesia. Dengan size asset yang berjuta juta, syarikat beliau kini bernilai lebih dari 200 juta dollar. Yang paling best sekali, syarikat ini adalah syarikat pesendirian. 

Sedangku tengah mengunyah Scones yang ku-order tadi, tiba tiba aku mendapat SMS daripada Shaf. "Bro, daddy said I can go to Europe, but he said Italy instead of France. U kno any contacts in Italy?". Aku pun terus membalasi "yeah, I know one pengkid in Milan. Liza Marzucco. She can help. Dulu aku tolong dia angkat yau kat Granada. aku pon cnfdt yang dia boleh tlg ko bro. Can we meet up at 223 lepas maghrib?".



(akan bersambung)

1530, KLCC

Jack"ilek bai cite ni panjang lagi ah. aku nak gi makan jap nanti aku sambung kay.." Lingam





Wednesday, March 25, 2009

Antara Lagu- Lagu Untuk Menggoda Si Dia

Zeti akan datang malam ini dan semua telah aku sediakan
Dari apartment-ku yang bersih dan bebas dari habuk, lilin yang menyala tahap minimal, ikan cod yang aku masak secara penuh teliti, dipelajari dari buku chef terkemuka GARY RHODES, dan juga pencuci mulut rhubarb crumble yang-ku pelajari dari ASIAN FOOD NETWORK. Bilik air juga berkilat dari sinki ke tempat mandi, semua set- set mandian dan pencuci muka-ku disusun rapi, tiada sehelai rambut pun yang terbiar. Terdapat juga tuala kecil yang tergantung bersebelahan sinki dan juga mini mirror, untuk kesenangan Zeti jika dia mahu memperbetulkan solekan muka-nya.

1900
Zeti pun telah memberi SMS yang mengatakan dia akan ke tempat-ku dalam masa 15 minit. Semua telah-ku aturkan. Penghawa dingin di ruang tamu tidak begitu sejuk, kerana aku tahu Zeti gemar memakai pakaian yang, untuk citarasa-ku, agak risque. Aku selalu bagi-kan Zeti markah penuh untuk pakaian dalam-nya. Pakaian dalam kegemaran-ku darinya semestinya set lace bewarna ungu dari jenama MYLA.

Aku menoleh ke set audio BOSE-ku dan memasuki CD yang telah aku rakamkan lagu- lagu yang boleh membawa mood seseorang wanita ke arah yang aku hendak tujui. Antara-nya termasuk


1. Maxwell- Sumthin' Sumthin' ( Mellosmothe Cut )


Marvin Gaye-If I Should Die Tonight


Whitney Houston- You Give Good Love


Teddy Pendergrass- Come Go With Me


Aretha Franklin- Call Me


DJ Rogers- Say You Love Me


Amii Stewart- Friends

2245
Seperti-ku jangka, lagu- lagu yang-ku dendangkan telah memenangi hati Zeti. Sekarang, dia berada di bilik air untuk "menukar pakaian yang lebih selesa", iaitu pakaian dalam-nya dan bath robe aku harap. Sigh, aku bukan seorang tukang tilik yang tahu apa kegemaran seorang wanita, cuma bercerita bedasarkan pengalaman. Baiklah, bunyi pintu bilik air membuka telah-ku dengar. Sekian guys.

0032 Putra Heights,
KT

Tuesday, March 24, 2009

Episode 2: Mencari Solitude

2335 Rain, Plaza Kelana Jaya

Aku dan Shaf tidak berkata apa apa selepas dia memberitahu ku bahawa dia telah meng-shot gun Siti". Dia seperti gajah yang kehilangan anak, resah dan senyap. Tetapi gerak geri matanya tidak menentu. Sekejap pandang ke bar, sekejap memandang Joseph. Aku memberitahunya "bro, rilex kau minum lah lagi, malam ni aku belanja kau. No problem. Dulu kau juga yang tolong sort-out issue aku dengan Siti".

Shaf hanya tersenyum sambil berkata "aku pun tidak tahu mengapa aku tersangkut dengan Si Siti. Nak kata chamber besar, memang tak besar". Kita berdua pun gelak sambil mengangkat gelas Whiskey Woodford on the rocks dan melagakan gelas kami sambil menyebut Cheers.

Oleh sebab aku mempunyai temujanji bersama client client aku besok harinya, kami pun beredar dari Rain dan bergegas ke kenderaan masing masing.

2402 Parking Lot, Plaza Kelana Jaya

Tiba tiba aku mendapat secebis SMS dari Shaf. "Blad, ada zoot tak? aku rasa aku nak kena bokop la malam ni. We meet at ur hse kay?". Aku pun membalasi dengan soalan "r u sure bruv?". Walaupun aku sudah tahu reply-nya, sebagai kawan yang perihatin, aku terpaksa menanya soalan soalan sebegini. Aku pun terus memberi signal kepada tokan aku yang bernama Lionel. "chief, KOP ade? singit- Komeng". 2 Minit kemudian, Lionel membalasi SMS aku. "trafik light merah-sorry. nnt klu ade aku bgi tau kay? thanks"

Damn. Tak kan nak bagi barang aku. 

2425, Taman Datuk Harun

"Asal lama sangat?" Shaf bertanya kepada ku. Aku membalas nya dengan berkata "tokan kering, aku bagi kau satu J". "Cunz" kata nya.

Selepas aku memberi J itu kepada Shaf, aku bertanya kepada Shaf tentang situasi dengan Siti. Adalah beberapa proposal yang di proposikan. Antaranya, buat DNA test, gugurkan, dan worst case scenario kita hapuskan Siti. Aku terus gelak ringan ringan sambil berkata "are you serious?".

"Anyways, I think you need a break bruv. Talk to your daddy tomorrow and try to sort something out. Clear your head up and please make some wise decision once you are back. Aku rasa kepala kau masih lagi bercelaru dan confuse. Ini nasib baik shot gun bro, kalau kau kena STD macam Nawas lagi crack. Go to a place where you are helpless. Tempat tempat yang kau tak jumpa malaysian. Ubah sikit. London is not a good pasal sana nak dapat nasi lemak senang. Go to France ah. I recommend Paris. Cari la kerja part time buat Chocolate. I can make few phone calls if you want. Jacques and Stephanie mesti boleh tolong."

Shaf senyap sahaja. Bau arak di mulut nya masih kuat lagi. Aku bertanya "kau boleh drive ke?". Shaf mengganguk kepalanya. Sambil mengeluarkan kunci kereta ibunya dan terus meng-unlock kan kenderaan tersebut. "bro, aku chow dulu. Malam pun dah gelap. Chow. Aku bagitahu kau bagaimana. Tetapi plan kau agak hebat. Nanti aku bagitahu. Mungkin besok kita rechill dekat kedai Mat Salleh makan mee singapore, ok?". Aku pun menganggukkan kepala sambil berjabat tangan dengan Shaf.

0109, Taman Datuk Harun

Teringat pula aku tentang brunch siang tadi bersama Nadia di California Pizza Kitchen untuk menyambut ulang tahun-nya yang ke-23 esok. Oleh sebab aku bukan bersamanya lagi, kita terkenang kan memori memori indah sewaktu kita berdua belajar di Manipal, India tidak lama dahulu.

Dia ada bertanya kepada-ku, "when are you gonna get serious with all the girls?".

hmmm....hembusan yau terakhir sememangnya tajam mencucuk tekak.

(akan bersambung)

0144, Taman Datuk Harun
Jack "hello" Lingam



Monday, March 23, 2009

Gaya Rambut Baru Boleh Mengembalikan Semangat Yang Hilang

Aku bekerja bersungguh- sungguh sejak kebelakangan ini
Rakan- rakan-ku hairan akan kehilangan-ku di tempat- tempat yang selalu kita berjumpa pada hujung minggu. Terdapat beberapa SMS dan pesanan suara daripada rakan- rakan-ku, tetapi semua-nya tidak dilayan. Aku di dalam studio-ku, siang dan malam ingin memuaskan pelanggan-ku dengan rekaan yang diminta oleh-nya. Aku tidak pernah mendapat projek begitu mencabar, sehingga aku terpaksa mengupah tiga rakan-ku untuk bekerja lebih masa. Kadang- kala, mereka akan tidur di dalam studio, dan karenah- karenah peribadi mereka telah terbongkar. Victor merupakan seorang pereka muda yang berbakat, tetapi tabiat dengkur-nya pada waktu malam memaksakan aku menelan pil tidur setiap malam. Batang- batang rokok juga menimbun seperti bukit di dalam talam abu studio, sehingga serpihan abu jatuh merata- rata di lantai. 

Sewaktu aku dan rakan- rakan sekerja-ku berehat untuk makan tengah- hari, aku mendapat SMS dari mama-ku yang bertulis,

" Sayang, mama nak ingatkan tentang majlis perkahwinan Ray pada malam ini di hotel Sheraton Subang. Sayang ambil mama dan papa di rumah pukul 8 okay? Love you,"

"Holy shit!" Aku menjerit kerana lupa akan majlis perkahwinan rakan-ku pada malam ini. Terdapat banyak kerja lagi yang masih perlu dibuat dan aku juga lupa untuk membelikan Ray hadiah sempena hari istimewa-nya.

Aku terus mengambil kunci kereta-ku dan dan memakai selipar, tidak ada masa lagi untuk mendandan atau menukar baju. Sebelum membuka pintu rumah, aku melihat pantulan diri-ku dari cermin dan tersenyap seketika. Kelihatan rambut-ku kusut- masai dan jambang yang tidak dipotong rapi selama seminggu. Aku juga mengesan eye bags yang ketara di muka-ku dan bibir yang kering sehingga menggelupas.

Aku bercakap seorang diri, "Selepas membeli hadiah, I need a haircut,".

Rakan- rakanku berkata sekaligus, "Ya, aku setuju."

"Dan scrub muka dan timun di mata," aku menjawab secara sarkastik. ( Tetapi di dalam hati aku ingin-kan layanan sebegini disebabkan kekotoran studio ).

1730 tempat letak kereta di Hartamas Square
Aku sempat membelikan Ray sebuah alat pengurut belakang di Midvalley Megamall. Aku pasti Ray dan isteri-nya Fiona akan ketawa apabila melihat hadiah ini, kerana terdapat cerita di sebalik hadiah ini. Ramai tidak tahu tentang peristiwa Ray mencederakan belakang-nya di sebuah pusat karaoke di Bangsar. Malangnya, malam itu terpaksa disingkatkan apabila Ray mendendangkan lagu Merisik Khabar dari SUDIRMAN sehingga terkehel belakang-nya.

Apabila aku sedang berjalan ke pusat salon THE LAB di Hartamas, aku terserempak dengan Sazlini. Dia terkejut melihat diri-ku yang begitu selekeh berbanding dengan hari- hari yang lain.

"Kwai, jangan bekerja terlalu keras. You need a haircut by the way," katanya.

"I am actually on the way to the salon, boleh saya contact cik Sazlini nanti? By the way, cik Sazlini kelihatan anggun seperti biasa," kata-ku sambil terus berjalan ke arah pusat salon.

Pendek cerita, cik Sazlini merupakan setiausaha seorang pelanggan-ku, Encik Fong dan 5 bulan yang lalu, aku pernah mengajak si pinggang ramping ini untuk minum petang di lobi hotel Hilton. And one thing led to another...

Selepas peristiwa tersebut, aku berazam untuk menghindar-kan dua perkara.
a) Jangan sesekali mencuba seorang gadis yang berumah- tangga. Jika terperangkap, kos-nya begitu tinggi
b) Jangan mencampurkan hal ehwal perniagaan dengan hiburan.

1840 dan tersekat di kesesakan lebuh raya
Selalu-nya, aku cepat tertekan dan mula mencarut sekuat hati apabila tersekat di lebuh raya. Tetapi, selepas mendapat potongan rambut dari pendandan rambut yang telah lama-ku kenal, Ken, aku berasa agak segar. Aku berasa seperti seorang yang mati-hidup- semula. Cik gadis ayu bernama Shirley di pusat salon tersebut mencuci rambut-ku dengan begitu rapi, dan juga mengurut bahagian kepala-ku. 

Ken adalah seorang pendandan rambut yang-ku kenal sejak 7 tahun dahulu, dari seorang rakan. Sejak hari itu, beliau telah memotong rambut-ku dan tidak pernah aku menukar pendandan rambut yang lain di kota ini.

Dia menunjuk-kan kepada-ku kempen PRADA terbaru, yang digambar-kan oleh HEDI SLIMANE. Peragawan di kempen itu merupakan anak kembar kepunyaan seorang anggota kugiran lagenda THE CLASH. Ken juga memberitahu-ku bahawa gaya rambut yang dipamerkan oleh peragawan ini sesuai untuk-ku, lagi- lagi untuk sebuah majlis perkahwinan. Ken juga menggaya-kan rambut-ku dengan gel wet look jenama KIEHL'S.

2105 di majlis perkahwinan Ray dan Fiona
Aku duduk semeja dengan orang tua-ku dan juga abang-ku. Suasana majlis perkahwinan itu amat meriah, dan kelihatan ramai gadis- gadis yang aku tahu masih belum berpunya. Di dalam majlis perkahwinan, aku gemar menggunakan mama-ku sebagai taktik untuk mengenal wanita- wanita yang lain. Mama-ku amat lucu apabila dia memanggil seorang gadis dan mula bersembang lalu memberitahu akan anak lelaki-nya yang belum ada pasangan hidup, iaitu aku.

Seperti biasa, terdapat pakcik- pakcik yang memicit bahu-ku sambil berkata
 "Kwai, bila time kau pulak? Masalah kau tu, sebab kau terlampau banyak pilihan!,"

Ramai di antara wanita- wanita di majlis perkahwinan itu mula bersembang dengan-ku dan memuji gaya rambut-ku. Baju melayu biru tua-ku bersama dengan kain songket dari Terengganu juga mendapat pujian dari rakan- rakan mama-ku. Lebih- lebih lagi, aku memperagakan kasut kulit dari YVES SAINT LAURENT dan kasut ini tidak gagal menarik perhatian chikaro- chikaro.

Tiba- tiba ada seseorang yang meletakkan tangan-nya di atas bahuku sambil berkata dengan nada yang melembut-kan hati sesiapa kaum Adam di dunia ini.

"I am still waiting for that phonecall Kwai,"

Aku menoleh ke belakang,dan tidak-ku sangka Amanda berada di depan mata-ku. Dia kelihatan begitu cantik sambil memperagakan baju kebaya yang mengalahkan haute couture di Paris. Kalau ada satu perkataan yang boleh aku terangkan pada saat itu, breathtaking merupakan jawapan yang paling sharp.

0106 Putra Heights,
KT

Sunday, March 22, 2009

Ku Mencari Si Tukang Jahit Idaman Tanah Air (Bab 2)


Cara- cara si tukang jahit idaman melayan dan meneliti seseorang pelanggan dan bentuk badan-nya.

Si tembam,pendek-pendek
a) Syorkan warna- warna yang gelap, elakkan warna- warna yang cerah kerana ini mewujudkan ilusi kerampingan badan pelanggan tersebut. Kain berjalur pinstripe juga amat digalakkan.
b) Blazer single breasted peak lapel merupakan pelaburan yang paling bagus untuk pelanggan- pelanggan berbentuk sebegini. 
c) Pemakai berbadan sebegini harus-lah butangkan blazer anda sepanjang masa, kecuali bila duduk.
d) Letak-kan pocket square di poket dada blazer. Cara ini dapat mengelakkan perhatian di perut, dan memfokus-kan keunggulan cara si pemakai mendandan-kan pakaian-nya.

Si kecil rendah 
a) Pastikan blazer anda disingkat-kan sekurang-kurangnya 1.5 hingga 2cm untuk mencapai ilusi ketinggian.
b) Elakkan seluar yang terlebih panjang hingga menyentuh kasut berlebihan. Pemotongan cropped amat digalakkan.
    Mempamerkan sedikit buku-lali apabila berdiri merupakan ukuran seluar panjang yang sesuai.
c) Dandankan bersama tali leher yang berjalur, selalu-nya menambahkan sedikit texture amat sesuai.

Si tinggi lampai
a) Bentuk badan yang mudak didandan dan boleh meragakan pelbagai jenis pakaian dan bentuk silhouette yang lain.
b) Kasut berbentuk tajam harus dielakkan supaya tidak kelihatan aneh.

Akan bersambung. Bab seterus-nya akan menceritakan pakaian-pakaian kasual dan aksesori
Sekian guys


2200 Putra Heights,
Kwai

Pemantau